365 Kalimat

Suara nyanyian petasan sudah mulai terdengar. Dalam waktu beberapa menit lagi, tahun 2015 akan tutup usia dan akan digantikan oleh anak tunggalnya, yaitu tahun 2016. Tahun 2015 tentu telah memberikan kita banyak kenangan sekaligus pelajaran.

Gue punya satu buah buku agenda, buku agenda itu udah jadi kayak semacem Diary bagi gue. Setiap hari, gue nulis satu kalimat yang menggambarkan satu hari itu, (karena gue orangnya mager nulis yang panjang-panjang).

1425552_1004983279563742_5060714405645132759_n

Udah kumel agendanya

Sekarang ini, tepatnya tanggal 31 Desember 2015 jam 23.30, gue nulis satu kalimat terakhir untuk melengkapi agenda tersebut. Setelah menulis, gue balik halaman agenda tersebut ke bulan Januari, lalu Februari, Maret, hingga akhirnya halaman terakhir, yaitu Desember. Gue baca setiap kalimatnya satu persatu.

Setelah sampai di halaman terakhir, gue merasa kagum. 365 hari telah berhasil gue lewatin. Ada banyak banget kejadian-kejadian diluar rencana dan dugaan terjadi di tahun 2015. Gak sedikit juga masalah yang terjadi di tahun ini, namun semua masalah itu dapat diselesaikan. Gue merasa bersyukur banget. Tahun 2015 bener-bener mewarnai sejarah kehidupan gue.

Pelajaran yang gue dapatkan juga banyak banget. Salah satu pelajaran berharga gue dapetin tepatnya di bulan Juli. Bulan Juli merupakan masa-masa pergantian kelas 10 ke kelas 11. Intinya di bulan ini gue mengalami yang namanya persaingan dan juga perjuangan. Gue akhirnya menyadari, untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan itu kadang nggak gampang. Butuh pengorbanan tenaga, pikiran, dan waktu.

Terkadang di tengah jalan kita mengalami hambatan, dan terkadang juga akhir dari perjuangan kita nggak sesuai dengan ekspektasi. Dari persoalan-persoalan itulah, gue mulai belajar untuk bertumbuh. Belajar untuk menerima dan bersyukur akan apa yang selama ini udah gue lewati.

Di bulan Agustus, akhirnya gue dapat bernafas dengan lega. Masa-masa awal kelas 11. Seluruh usaha gue di bulan Juli sudah terbayar. Selama kelas 11, gue mendapatkan banyak banget pelajaran kehidupan seperti leadership, teamwork, menjadi pendengar yang baik, menghargai usaha orang lain, menjaga kepercayaan seseorang, dan masih banyak lagi.

Terkadang gue emang mengecewakan beberapa orang di sekitar gue karena beberapa kelalaian gue, dari situlah gue juga belajar untuk dapat lebih teliti dan nggak mengambil tindakan dengan semena-mena. Oke, itu semua pelajaran yang gue dapatkan di tahun 2015, now to the fun part!

Masa-masa kelas 11 seru banget, pokoknya sekolah serasa milik kita. Mau ngadain acara besar bisa, ngadain kumpul-kumpul seru juga bisa. Banyak drama juga terjadi saat kelas 11, hehe. But overall, kelas 11 itu bener-bener kerasa banget SMAnya. Temen-temen gue juga semakin agresif, nggak jaim-jaim lagi kayak dulu pas masih kelas 10.

Kadang beberapa temen gue jailnya nggak ketolongan, pokoknya bener-bener bisa bikin gue jengkel banget nget nget nget, wkwk. Salah satunya yang berhasil bikin gue baper banget yaitu disaat gue kehilangan sepatu kanan gue karena disembunyiin temen. Itu rasanya bener-bener kesel banget dan amarah udah memuncak. Untungnya dia langsung minta maaf dan langsung memohon ampun, kalau kagak udah gue buang sepatu dia ke BKT. Eiiitss….. lupa udah tahun 2016, harus belajar untuk lebih bersabar :)

Tapi mereka nggak cuman bisa jail kok, mereka juga tau saat-saat dimana bisa jadi temen yang “B A I K”, “U N Y U”, dan “M U R A H   H A T I” (3 kata ini sepertinya patut untuk diragukan).

large (2)

Nahh, sekarang ayo kita bahas resolusi. Sebenernya gue masih belom kepikiran sih, hehe. Okee, gue coba untuk mendaftarkan resolusi gue.

  • Ngurangin makan (yang ini penting banget sih, tapi susah banget untuk dilakukan)
  • Nggak sering-sering cabut ke kantin kalau lagi jam pelajaran (yang satu ini karena bujukan jahat temen)
  • Bisa ningkatin nilai, khususnya di pelajaran matematika
  • Tidur malam tepat waktu, biar nggak ketiduran pas pelajaran matematika
  • Mau belajar untuk intropeksi diri dan memperbaiki diri
  • Belajar untuk jadi rendah hati
  • Meningkatkan prestasi dan mengembangkan kemampuan
  • Lebih taat dan patuh sama orang tua

Yeay, itu semua resolusi untuk tahun 2016 ini. Semoga 8 resolusi tersebut dapat gue realisasikan, agar nggak cuman jadi wacana aja. Wah, nggak terasa gue udah nulis 600 kalimat lebih. Yaudah, sampai disini dulu ocehan gue. Saya, Maria Christina, izin pamit untuk kembali melanjutkan tidur saya. Semoga tahun 2016 bisa jadi tahun yang unforgettable bagi kita semua. Sekian dan terima kasih!

 

Maria Christina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *