Bye 2015, Hello 2016!

Halo guys, gak kerasa udah mau tahun baru 2k16 alias 2016. Tahun baru statusnya udah baru belum nih? Huehehe abaikan. Di tahun 2015 ini pasti ada momen yang berharga di hidup kita, dan dari momen itu pasti ada pelajaran berharga yang bisa kita ambil sebagai bekal kita di tahun-tahun selanjutnya. Selain metik pelajaran yang berharga, kita juga harus buat resolusi (goals) kita di tahun depan, karena dari resolusi kita itu lah kita bisa termotivasi untuk mencapainya sehingga kita bisa menjadi orang yang lebih baik di tahun selanjutnya. Sekarang gue mau cerita pelajaran yang gue dapet dari tahun 2015, dan resolusi gue buat tahun 2016 besok.

Sedikit cerita aja, tahun 2015 ini adalah tahun terkahir gue sebagai murid SMP, sekaligus tahun pertama sebagai murid SMA, tentunya ini jadi pengalaman berharga buat gue. Di awal tahun 2015, gue lagi sibuk-sibuk nya Try-Out, UTS, Ujian Sekolah, Ujian Praktek, dan puncaknya UN alias Ujian Nasional. Di awal tahun ini gue super sibuk, Senin-Jum’at kerjaan gue cuma sekolah, lanjut PDM (pendalaman materi), pergi sunrise pulang sunset. Belom lagi kalo besok nya Try-Out belajar lagi malemnya, kadang kalo kecapekan ya besok pagi belajar dijalan.

Hari berlalu, tiba saatnya untuk berjuang demi masa depan, melaksanakan Ujian Nasional. Sebelum masuk ruangan deg-degan banget, sebelum dibagiin soal sebenernya udah berdoa bareng seruangan, tapi karena terlalu nervous, gue doa berkali-kali sebelum buka soal, untungnya doa gue didenger,gue diberi kelancaran ngerjainnya. UN selesai, bukannya tenang, gue malah semakin deg-degan nungguin hasil, di rumah berminggu-minggu, rasanya udah kaya digantungin sama doi, eh. Pas hari pengumuman, gue malah lupa. Gue udah panik, terus tiba-tiba temen gue ngirim foto yang isinya hasil UN, sebenernya hasilnya gak mencapai target yang gue bikin, tapi gue udah lega banget, karena hasilnya lumayan memuaskan. Capek yang gue rasain saat belajar dari pagi sampe sore, malemnya belajar lagi itu akhirnya kebayar dengan hasil yang gue dapet. Dari pengalaman ini, pelajaran yang gue dapet, hasil yang kita dapet pasti sebanding sama usaha yang udah kita keluarin. Kalo kata temen gue, usaha baik tak akan menkhianatimu.

Di awal Juli gue udah naik ke level yang lebih tinggi, jadi anak SMA, gue sekolah di SMAN 81 Jakarta. Dan dari sini, gue tau kalo jadi anak SMA itu gak segampang yang ditayangin di sinetron. Kalo di sinetron, anak SMA tuh bisa nongkrong sana sini, nge-mall sana sini, hari ini starbucks, besok XXI, lusa udah di mars, eh, ya semacamnya deh. Nah, di tahun ini gue tau kalo di real life tuh gak segampang itu, apalagi gue harus beradaptasi sama kurikulum 2013. Mau jalan, tapi besok presentasi, belom lagi tugas numpuk. Nah dari pengalaman ini, gue belajar yang namanya manage waktu, gimana caranya gue gak stress di rumah, bisa jalan-jalan, tapi juga harus ngerjain kewajiban gue sebagai pelajar, ngerjain pr, tugas, dan tentunya belajar.

Di tahun ini juga gue dapet pengalaman baru, gue masuk ke ekstrakurikuler yang gak ada di SMP gue. Yaitu, PIDAS. Di PIDAS gue belajar berorganisasi, gue jadi kenal sama anak yang beda kelas, bahkan beda angkatan. Di PIDAS juga gue bisa nyalurin bakat bawel gue, nge-host. Dengan masuk PIDAS gue jadi tau rasanya liputan, dan ternyata asiiik banget, apalagi gue masuk youtube nya PIDAS (pamer dikit).

Setiap akhir tahun, gue selalu punya resolusi buat tahun kedepannya. Di akhir 2014 tentu gue punya resolusi buat di tahun 2015, salah satu resolusi gue waktu itu, bisa lulus SMP dengan nilai yang memuaskan supaya bisa masuk SMA unggulan di Jakarta. Alhamdulillah kedua resolusi gue itu tercapai. Gue bisa dapet nilai yang cukup memuaskan dan ya, sekarang gue sekolah di SMAN 81 Jakarta.

Buat tahun 2016 besok, harapan gue :

Bisa ngebanggain orang tua. Ini emang klasik banget, semua orang pasti kepikiran hal ini. Tapi emang gak bisa dibantah, sebagai anak pasti kita pengen banget ngebanggain orang tua kita.

Bisa lebih ningkatin nilai. Semester pertama di SMA ini agak bikin gue kuwalahan, jujur aja banyak nilai yang pas-pasan. So, gue harap gue bisa dongkrak nilai di tahun 2016 ini.

Enggak mager-mageran lagi. Mungkin ini salah satu penyebab nilai gue pas-pasan. Jadi untuk menunjang harapan yang diatas, gue harus basmi sifat mager gue.

Bisa nabung. Jujur aja yang ini agak susah, dari tahun ke tahun ini cuma harapan belaka, gue harap di 2016 ini gue bisa nabung beneran, gak cuma omong kosong.

Bisa jadi orang yang lebih berguna buat lingkungan sekitar. Di 2016 ini gue mau lebih aktif, dengan harapan bisa lebih berguna buat orang lain.

Sampe saat ini, harapannya baru kepikiran segitu aja, mungkin nanti bisa bertambah seiring berjalannya waktu, huehehe. Sekian post dari gue. Selamat tahun baru 2016!

 

Tomorrow is the first blank page of 365 page book. Write a good one!

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.