Me as a Teenager

Holla P-assengers ! Oke, sebelum kalian baca artikel ini sampai bawah, aku mau kasih tau nih! kalau artikel aku kali ini, beda dari artikel yang udah aku buat sebelumnya, “emangnya beda kenapa sih zah?” hmm kira – kira diantara P-assengers yang suka baca artikel , ada ngga sih yang penasaran, siapa ya penulis artikel ini? dan orangnya kaya gimana ya? nah karena ada pepatah yang bilang “Tak kenal maka tak sayang” jadi aku mau dong kenalin diri disini ke kalian..
So ayo ambil snack kalian, dengerin music favorit kalian dan selamat membaca ceritanya!

Oke, cerita dimulai dari seorang Zahra kecil yang dikenal sebagai anak yang periang dan suka berceloteh. Dulu aku anaknya over pede gitu, semua orang aku ajak kenalan, dari mulai tukang ojek didepan komplek, ibu tukang sayur, pasti tau kalo dulu aku adalah seorang ‘Neng Zahra’ yang suka nyanyi – nyanyi didepan rumah sambil nyapa orang yang lewat. Dulu aku anaknya nurut banget apa kata mama, aku ingat mama pernah bilang ” neng, kalo ada lomba, neng harus maju jadi juara” eh saking nurutnya, waktu aku lagi nonton pengumuman lomba kakak kelasku, aku pede banget ikut naik ke panggung minta piala, padahal ikut lomba juga ngga. Ya dari situ mama dan papa tau aku anaknya berani, jadi dari situ aku dilatih terus sampai bisa menang beberapa lomba yang aku ikutin.
Aku juga anak yang lumayan supel, rasanya ngga punya teman tuh ngga enak banget. Bahkan waktu SD aku pindah sekolah tiga kali karena pekerjaan orangtua, dan disetiap sekolah aku sangat merasakan perbedaan anak – anaknya. Tapi dibawa enjoy aja.
Dulu aku juga suka banget belajar, sebelum pelajaranya serumit riddle kaya sekarang.. Waktu itu aku selalu ada diperingkat atas, sampai, dulu pernah ibu – ibu korlas ngga suka sama aku karena aku selalu dipakai sama guru. Tapi itu malah jadi semangat aku buat ngebuktiin kalau memang aku pantas jadi andalan guru, apalagi aku memang suka mencoba hal – hal baru, dari mulai karate yang tiap harinya ditendang sabam karena gak bisa split, les gitar yang buat tangan pegel – pegel, dan kegiatan baru lainya. Seru loh mencoba hal baru!
Nah di SMP aku tertarik banget tuh sama yang namanya OSIS, apalagi aku lihat OSIS di sekolah aku kurang banget progressnya, dan banyak juga temanku yang mengeluh kalau di sekolah aku gaada kegiatan yang seru, jadilah aku gregetan mau masuk OSIS, siapa tau aku yang suka berimajinasi ini bisa menyalurkan ide -ide ku ke proker OSIS, aku ini tipe anak yang ambis banget kalo aku mau satu hal, dari awal aku kelas satu aku selalu searching soal wawancara OSIS, aku juga suka catat kekurangan OSIS yang sekarang, sampai belajar speech bahasa Inggris untuk orasi, dan alhasil karena usahaku dan doa mama papa, aku bisa dapat jabatan Waketos di sekolah.
Dapat jabatan penting disekolah ternyata lumayan berat P-assengers, dari tanggung jawab sama diri sendiri, sampai tanggung jawab nama sekolah, semuanya jadi beban aku saat itu, tapi dari situ aku mulai belajar manage waktu, sabar menghadapi berbagai karakter teman – teman, gimana caranya beretika baik di sekolah, dan cara mengurus proker besar yang ga main main segala urusanya. Menurut aku, jadi anak organisasi itu juga bukan masalah jabatan kita tinggi, pentingnya kita disekolah, dan gimana orang mandang kita sebagai anak OSIS, tapi gimana caranya jadi contoh yang tentunya harus bisa ngatur diri sendiri, harus bisa matuhin aturan sekolah, dan nunjukin sikap yang pantas agar orang bisa menghargai kita. Coba P-assengers bayangin, kalau sebagai anak OSIS kita mau anak – anak matuhin aturan sekolah bahkan kita yang kasih sanksi, eh kita sendiri masih melanggar. Terus ngga jarang juga anak OSIS yang saat itu cuma ngejar jabatan dan setelah dapat, malah nunjukin sikap yang berlebihan tapi menyepelekan tugas, wah itu salah banget tuh P-assengers, kalau dulu sih aku dikenal galak karena aku gak tahan sama anak – anak yang seperti itu.
Aku juga sangat tertarik sama isu – isu penting yang beredar di Indonesia, dan karena aku suka speak up, aku suka ikut acara seminar – seminar, contohnya aku pernah jadi perwakilan pelajar di seminar mengenai perkawinan dini pada remaja, wah rasanya sangat bangga dan tegang, dimana aku harus bicara didepan guest star dari Menteri Kewanitaan, Yayasan anak, dan tamu penting lainya. Aku sangat merasakan gimana susahnya menyiapkan materi, menghadapi demam panggung, dan cara memulai topik yang baik, apalagi di seminar kedua aku bertemu beberapa perwakilan siswa berprestasi yang sampai sekarang masih jadi teman- temanku, senang sekali rasanya nambah teman dan nambah pengalaman. Intinya menurut aku ngga ada ruginya deh ikut organisasi dan aktif disekolah, memang sih ngga pengaruh ke raport tapi banyak banget skill baru yang bisa kita ambil dari kegiatanya. Dan itu bisa kita pakai di dunia kerja nanti.
Beda lagi ceritanya saat aku kelas sembilan, awal kelas sembilan aku masih sibuk urusan OSIS, jadi mau ga mau aku baru mulai ikut bimbel disemester dua, gaya banget ngga tuh, yang lain udah pada try out aku baru belajar materinya dari awal. Disitu mama sama papa selalu bicarin soal SMA favorit, dan mau banget aku masuk sekolah bagus di Jakarta, aku ngga bisa ngasih banyak ekspektasi ke mama dan papa, karena materi yang aku pelajarin aja masih sedikit banget, tapi disitu aku punya target harus masuk sekolah yang bagus, biar lebih mudah masuk PTN, di akhir kelas sembilan itu aku sadar diri banget aku belum bisa apa – apa, rasanya suka minder kalau ditanya mau masuk mana, aku bilang mau masuk 81 dan teman – teman langsung pada nunjukin tatapan remehnya, rasanya sedih banget, waktu itu aku bukan termasuk deretan anak – anak pintar disekolah, tapi aku percaya kalau aku niat pasti bisa. Di situ aku inget banget, aku suka gambar – gambar logo sma favorit di binder, ngeset goals, bahkan sampai uninstall semua sosmed biar aku fokus, tapi rasanya tetap panik banget, seminggu sebelum UN aku gangerti apapun soal matematika, tapi waktu itu aku pernah dengar ada ceramah disekolah, katanya “coba bayangin, bisa ngga dalam satu menit semut pindah posisi dua meter?” logisnya kan ngga bisa ya, tapi beda cerita kalau emang sudah kehendak tuhan, bisa aja semutnya ikut nempel ke kaki orang yang sedang jalan , atau ketiup angin lalu pindah tempat. Ya artinya kalau memang sudah kehendak tuhan ya pasti ada jalanya, dari situ aku semakin yakin , aku gaboleh mengandalkan kemampuan belajar aku aja, balik lagi sama gimana takdir yang tuhan sudah arahkan untuk kita, sekarang tinggal kitanya yang usaha maksimal dan ibadah yang bagus. Jadi selama persiapan UN aku ngga pernah absen shalat sunnah dan puasa senin kamis, dan hasilnya terbukti banget P-asengers! Aku yang belum menguasai materi saat itu bisa masuk ke SMA 81 sekarang. Intinya usaha dan doa itu memang tidak mengkhianati hasil, P-assengers.
Nah masuk ke Delapan Satu bukan berarti aku sudah mencapai goals aku, justru ini menjadi langkah awal aku, aku sudah dikasih nikmat bisa masuk sekolah bagus, sekarang tinggal akunya yang harus survive di pelajaran dan tetap aktif seperti saat SMP, sampai sekarang aku masih belajar untuk jadi pribadi yang disiplin dan ngga sombong, meskipun lingkungan ini beda banget sama sekolah aku sebelumnya, tapi justru ini menjadi tantangan sendiri buat aku, mencari teman disini juga bukan hal yang mudah, aku ingat banget waktu awal masuk, aku selalu stress sama pelajaran disini, sama anak anaknya, sama guru gurunya, wah luar biasa banget deh.
Jadi kurang lebih begitu ceritanya P-assengers, disini aku hanya mau sharing gimana pengalaman aku sejauh ini, dan kalau menurut aku sebagai remaja itu kita harus bisa nentuin hal hal yang baik bagi kita, gimana caranya sosialisasi sama orang, cara ngatur diri sendiri, kapan waktu belajar dan main, pokonya penting banget deh. Dan menurut aku jangan pernah sia siain kesempatan yang bisa ningkatin potensi diri kita, kita sendiri yang bisa nentuin siapa kita kedepanya, disini aku sebagai anak yang sekarang tidak menonjol di akademik, aku tetap pede kok, karena semuanya bukan cuma dinilai dari nilai – nilai kita disekolah, tapi dari kepribadian kita, dari mindset kita, percuma kalau kita punya otak encer tapi etika kita kurang bagus, kita ngga akan bisa bawa diri kita apalagi sampai ke dunia kerja nanti, untuk kalian P-assengers yang lagi baca artikel ini sampai akhir, ayo kita sama – sama berjuang biar jadi sosok yang berguna kedepanya, jadi diri sendiri, dan jangan gampang putus asa, ayo kita sama sama belajar, biar dimasa depan kita jadi orang – orang yang ngga menyesali masa mudanya.

Wah ngga kerasa nih P-assengers, kira – kira masih tahan ngga nih baca artikelnya lagi? kayanya artikel aku kali ini sampai sini aja deh, semoga dari artikel aku kali ini , kalian juga bisa dapet feel gimana rasanya jadi pelajar lokal yang berjuang buat masa depanya. Dan jadi makin terdorong untuk ngejar target – targetnya, sukses terus ya P-assengers , see ya di next artikel !!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *