Liputan Manga di GJUI

Jadi, awalnya, gue pengen dateng ke GJUI karena pengen liat aja kayak gimana acaranya. Pasti lucu liat-liat cosplay-cosplay gitu. Ya, ada malesnya juga sih harus ikutin workshop manga yang sumpah enggak ngerti sama sekali manga itu kayak apa.

 

Sampai di sana udah excited banget tuh pas liat acaranya. Banyak banget hal-hal yang menarik di sana. Colorful gimana gitu. Eh, pas mau dateng ke kelas workshop-nya, hawanya jadi males dan ngantuk banget. Mana workshop-nya ngaret banget 1 jam aduh enggak banget deh pokoknya.

 

Singkat cerita, Setelah diperbolehkan masuk dan narasumbernya udah dateng. Gue nyatet, apa aja yang penting. Kayak, pengertian Manga. Cara membuat Manga. Cara membuat cerita Manga. Cara memahami bahasa komik, dll. Tapi sesungguhnya gue enggak ngerti sedikit pun. Pasalnya, gue dikelilingin sama anak-anak pecinta Manga. Jadi, setiap narasumbernya ngasih pertanyaan, mereka dengan semangat berkobar 1945 ngejawab pertanyaan hingga kegirangan waktu dapet komik gratis. Dan gue cuman melongo….

 

Tapi Alhamdulillah, narasumbernya asik banget, nyambung buat diajak diskusi, easy going, ramah, enggak kaku. Jadi enggak ngebuat perjalanan rumah-UI sia sia. Seenggaknya lumayan ngertilah tentang manga. Udah gitu, dapet sertifikat lagi wiiiihhhh!

 

Selesai workshop, kita keliling-keliling GJUI sekalian nyari PO-nya. Untung gampang ketemunya, PO-nya juga ramah diajak wawancara + ngehargain kita walaupun kita anak SMA. Oke, akhirnya kita pulang juga. Huaaaaah goodbye GJUI.

 

Jadi ceritanya belum selesai, setelah beli tiket buat balik ke jekardaaah. Singkat cerita, waktu itu pas perjalanan Depok-Manggarai lancar-lancar ajatuh. Gak rame jadi masih bisa duduk dengan bebas luas. Pas nyampe di Manggarai karena berhubung itu jam pulang orang kantor, Dengan susah payah kita naik kereta dan akhirnya enggak dapet :-( :-( oke nunggu 15 menit. Huaaaah itu kayak lautan manusia. Dengan susah payah (lagi) kita naik kereta bergandengan tangan dan berdesakan + tubruk-tubrukan ibu-ibu, mbak-mbak di dalam kereta. Untung banget ada kereta khusus wanita jadi seenggaknya aman laaah. Intinya, asik seru nano-nano deh rasanya!

 

Tsuraya Mona

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *