My Journey In PIDAS

Hallo P-assengers, selamat datang kembali di artikel Hana yang biasa-biasa aja “Sip Han !”. Buat kalian yang pernah baca artikel pertama gw di PIDAS tepatnya tanggal 3 September 2017. Waktu itu gw pernah bilang gini “Ini adalah artikel pertama gw, tapi tenang.. ini bukan yang terakhir juga kokk.” Dan disitu gw bilang kalau artikel itu bukan artikel terakhir gw, tapi sayangnya gw harus bilang ke kalian kalau ini artikel terakhir gw “Yahh Han.. beneran ? bakal kangen ke absurdan lo deh”. Eitss, tenang duluu… ini adalah artikel terakhir gw yang diinstruksikan oleh kak Bea sebelum posisinya digantikan oleh seseorang yang baru “Jangan lebay dehh Han” iyaa maaf. Jadi, ini bukan bener-bener artikel terakhir gw “Yeayy…” tapi kayaknya yaa hehehee… “Yah elah Han, gw udah seneng juga.” Jadi, ada beberapa hal yang pengen gw kasih tau kalian. Baca sampe abis yaa.


 

“Selama 1 tahun di PIDAS ada gak hal yang berubah dari diri lo Han ?”

 

Sebenarnya ada beberapa hal yang berubah dari diri gw tapi gak banyak sih. Jadi, yang menurut gw berubah banget tuh yaa pandangan gw terhadap senior/kakak kelas gw “Lah Han? emang kenapa tuh awalnya?” gini, dulu tuh gw merasa kalau kakak kelas tuh orang yang harus lo tunduk dan takuti. Kenapa dulu gw mikirnya kayak gitu, karena mereka tuh sereemmm… serem bangett.. dari gaya jalannya, raut mukanya, cara ngomongnya “cara ngomongnya atau cara teriaknya Han ? hehe” aduhh.. no comment deh. Karena itu gw merasa gak bisa bersosialisasi sama kakak kelas, tapiii.. di PIDAS ada tugas yang mengahruskan kita bekerja bersama kakak kelas dan mau gak mau lo harus bersosialisasi sama kakak kelas dong. Awalnya gw takut banget tapi ternyataaa mereka baikk banget dan mereka kayak bilang ke kita para adek kelas untuk santai aja dan gak usah tegang. Dan ada beberapa kakak kelas yang gw takuttinn karena keseramannya dan ternyata mereka galak cuman pada saat di organisasi yang mengaharuskan mereka untuk tegas dan kalau mereka lagi bekerja sebagai kakak-kakak PIDAS mereka akan langsung berubahh jadi baik banget.. bahkan nih ya kalau di chat biasanya gw harus jawab pake siap tapi kalau lagi ngomongin hal yang berhubungan dengan PIDAS mereka jawabnya double double dongg kayak iyaa, baikk, gak apa apaa, gimana gw gak seneng “Ah lebay lu Han” yahh.. belum aja lu ngerasain. Trus, hal yang berubah lagi nihh ya gw jadi lebih suka baca artikel dan jadi bisa bikin artikel, well meskipun artikel gw gak bagus tapi gw jadi mau gak mau belajar bikin artikel dan bikin artikel kalau engga tugas gw gak kelarrr.

 

“Apa saja sih Han yang lo pelajari di PIDAS ?”

 

Hmm.. kalau gw jelasin semua bisa jadi novel kali ya.. “Nah kan, lu tuh lebay bangett sih Han” ssstt.. biarin gw selesai dulu. Ya, jadi karena bakal kepanjangan gw jelasin hal yang paling gw pelajari aja yaa. Pertama, gw belajar tentang kekeluargaan dan kepedulian di PIDAS. Karena, di PIDAS khususnya multimedia buat gw kita gak cuman belajar ngedit, ngerekam, dan ngomong depan kamera tapi kita juga belajar sifat kepedulian terhadap sekitar kita. Waktu itu PIDAS ngadain acara kepedulian untuk anak-anak panti asuhan. Disitu gw dapet banget sih rasa kekeluargaan dan kepeduliannya. Trus, gw juga belajar kalau kita itu sama sekali gak bisa kerja sendiri, mau sejago apapun lo tetep aja lo gak bisa kerja sendirian. Karena, coba deh lo bayangin dalam 1 project video dibutuhkan lebih dari 3 orang dari mc, editor, cameramen, director, dll.

 

“Kalau hal yang membanggakan yang lo lakuin selama setahun ini ada gak?”

 

Apa yaa.. mungkin ini kali ya, gw jadi lebih dipercaya sama temen gw urusan pembuatan video/film dan gw cukup bangga gitu hahaha.. ya meskipun gw sama sekali belum pernah jadi BOTM, tapi gak apa apa lah.. haha. Kayaknya itu aja dehh.. “Masa itu aja sih Han?” hmm.. sama ini sih, gw bangga banget bisa bantu teman-teman di panti asuhan dengan berbagi ke mereka.

 

“Trus, pengalaman apa yang paling berkesan selama di PIDAS buat lo ?”

 

Pengalaman ya.. jadi, waktu itu gw berkesempatan untuk ke kantor NET dan gw merasa itu adalah pengalaman yang mungkin gak akan pernah gw bisa rasain/lakuin kalau gw gak masuk PIDAS. Coba deh lo bayangin, lo dating ke kantor salah satu stasiun televisi yang lagi hits dan lo bisa dapetin ilmu dari sana, kurang keren apa lagi coba PIDAS. Sama, dengan bisa kenal sama kakak-kakak incre dan teman-teman radiant tuh berkesann bangett.

 

“Kalau impian lo yang yang pernah lo tulis di artikel pertama lo udah kecapai ? atau ada yang berubah ?”

 

Waktu itu gw tulis kalau gw pengen jadi dokter penerbangan atau engga sekolah perfilman. Sampe sekarang sih gw masih pengen jadi dokter tapi keinginan gw udah gak pangkat 3 lagi kayak yang waktu itu gw tulis karena kadang tuh kita harus berpikir secara realistis tapi juga jangan pesimis, jadi ya gw tetep optimis untuk masuk fk tapi kalau belum jalannya ya gak masalah juga siapa tau emang jalan gw untuk terjun di dunia film. Trus waktu itu juga gw pernah bilang kalau gw pengen keliling Indonesia pakai uang yang gw dapat dari gaji gw sebagai atlet. Untuk 2 impian itu belum ada yang kesampaian tapi sudah cukup mendekati karena buat informasi aja yaa, gw yaa sudah jauh lebih dekat untuk menjadi atlet nasional softball tapi kalau berhasil dan ya kalau gagal jadi menjauh bukan mendekat. Tapi, gw mau jujur nih ya sama kalian impian gw sekarang tuh menjadi organisator dan waktu itu gw berharapnya lewat pengurus OSIS, tapii.. karena satu dan lain hal gw jadi harus lewat cara lain dehh. Gw juga sekarang makin minat banget sama dunia film dan merasa kalau itulah passion gw tapi tanpa melupakan softball gw hehe. Jadi, untuk saat ini gw pengen fokusin ke dua hal itu sih.

 

Selesai sudah artikel ini, semoga informasi yang gw kasih membuat kalian gak penasaran dan maafkan yaa kalau gak ada kemajuan dalam penulisan artikel.. masih susah nihh buat bikin artikel yang bagus. Makasih buat semuanya yang udah bantuin gw di PIDAS :)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *