Pemuda untuk Perubahan Indonesia

Halo P-assengers!!! Oke jadi ketemu lagi sama aku Fairuzia yang sudah lama tidak menulis artikel di blog PIDAS. Tapi kayaknya gak lama-lama banget ya. Jadi kali ini akum au bahas tentang pemuda pemudi Indonesia. But first, kan sekarang tanggal 31 Oktober, masih ada hawa-hawa sumpah pemuda tanggal 28 Oktober kemaren jadi…SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA SEMUANYAA!!!

 

Artikel ini berhubungan sama sumpah pemuda jadi aku mau jelasin dikit tentang Sumpah Pemuda. Apa sih Sumpah Pemuda itu? Jadi, Sumpah Pemuda ini sebenernya hasil Kongres Pemuda Kedua yang dilaksanakan selama dua hari, 27-28 Oktober 1928 di Batavia (Jakarta). Berikut isi dari Sumpah Pemuda,

Pertama:
Kami poetra dan poetri Indonesia, mengakoe bertoempah darah jang satoe, tanah Indonesia.
Kedoea:
Kami poetra dan poetri Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.
Ketiga:
Kami poetra dan poetri Indonesia mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.

Nah, 89 tahun yang lalu, pemuda-pemuda di Indonesia berkumpul untuk memikirkan masa depan Indonesia. Mereka saling bertukar pikiran sampai akhirnya tercipta Sumpah Pemuda dan ini merupakan langkah awal Indonesia berjuang bukan sebagai individu tetapi sebagai suatu kesatuan. Mungkin tanpa ada perjuangan para pemuda dulu, Indonesia belom tentu merdeka. So, kita semua harus menghargai semua usaha dan kerja keras para pemuda.

 

Sebelum masuk ke inti, yaitu apa yang aku lakukan dan harapkan sebagai pemudi Indonesia, aku mau bahas beberapa masalah yang sebenernya sepele tapi dampaknya luar biasa. Aku gak bakal bahas sampe yang berat-berat, sebatas di sekolah aja. Nanti ditiap masalah bakal aku tulis apa yang aku lakukan dan harapanku sebagai pemudi. Jadi yang pertama adalah keterlambatan. Sekarang tuh masalah telat udah gak asing lagi di sekolah. Mau SD, SMP, SMA, bahkan TK, pasti ada yang telat (salah satunya aku, tapi itu dulu). Alasannya macem-macem  pula. Kesiangan, kena macet, lupa ini, lupa itu, alarm mati, dan lain-lain. Padahal semua masalah kayak gitu, bisa diatasi. Tergantung kitanya mau berubah apa gak. Kalo kesiangan, berarti harus tidur lebih cepet. Kena macet, tinggal berangkat lebih pagi yang berarti bangun lebih pagi dan biar pas bangun gak ngantuk, harus tidur lebih cepat. Seperti yang tadi aku bilang kalo aku ini pernah telat. Cerita dikit lah ya, dulu pas SD, aku ini orangnya telatan mulu. Tiap hari telat sampe pernah nangis gak mau sekolah karena telat. Tapi setelah itu aku mau berubah. Karena sejujurnya telat tuh gak enak, malu banget kalo udah kena hukuman. Jadi aku langsung bertekad buat bangun lebih pagi biar gak telat. Sampai sekarang, aku selalu mastiin kalo aku gak bakal telat. Ya walaupun emang lebih sibuk dibanding dulu sampe kurang tidur juga sih. Tapi aku selalu berusaha untuk tidak telat, selain lebih tenang juga bisa ngurangin kemacetan. Aku berharap banget buat pemuda-pemudi Indonesia yang masih suka telat atau dateng ke sekolah mepet-mepet, kebiasaannya coba dikurangi dan diubah. Dengan membiasakan diri untuk disiplin, tanpa sadar itu bisa membantu Indonesia menjadi lebih baik lagi

 

Lanjut masalah kedua, kebiasaan antri. Nah ini, masalah di Indonesia yang parah banget. Bahkan di sekolah buat ngantri aja susah. Mungkin banyak yang mikir, di sekolah ngantri buat apaan. Beberapa sekolah mungkin ada guru yang suka ngambil nilai hafalan yang menuntut kita untuk mengantri sesuai giliran. Tapi kenyataannya…awalnya sih ngantri rapi ya tapi lama-lama itu antrian berubah jadi kayak tempat rebutan sembako. Yang tadinya rapi, sepi, teratur, jadi berantakan, rame teriak sana sini “PAK, SAYA DULUAN PAK” “BU SAYA MAU HAFALAN INI BU”. Padahal dia tadinya antri paling belakang. Yang depan sabar aja :’) Mungkin ada yang mikir, “ah cuma gak ngantri di kelas aja kok. Gak bakal ngaruh pas di luar”. Eits…kebiasaan bisa dibentuk secara tidak sadar. Kebiasaan jelek kayak gini yang bisa membuat Indonesia menjadi mundur. Kebiasaan antri yang gak tertib, selain itu gak disiplin juga berarti kita gak menghargai orang lain yang sudah antri duluan yang kemungkinan sudah nunggu lama. Gak sopan juga kan kalo tau-tau nyelak. Coba tempatin diri jadi orang yang diselak, kesel kan. Udah capek-capek ngantri, eh…tau-tau ada yang nyelonong jalan ke paling depan dengan santai berasa lagi fashion show. Aku sendiri juga udah ngurangin kebiasan jelek ngantri secara tidak tertib. Kalo kita mau dihargai orang lain, kita juga harus ngehargai mereka kan. So, aku berharap buat temen-temen yang masih suka diam-diam nyempil di tengah-tengah, tolong dikurangi. Selain gak sopan, juga bisa membuat teman-teman jadi tidak dihargai dan tidak disukai oleh orang lain.

 

Segitu dulu aja kali ya pembahasan masalah sepele yang dampaknya luar biasa. Sekarang aku mau bahas apa aja yang aku lakukan sebagai salah satu pemudi Indonesia untuk Indonesia. Mulai dari yang paling mudah, yaitu belajar.Sebagai generasi penerus bangsa, salah satu cara untuk menghargai jasa para pahlawan dan pemuda pada zaman dulu adalah dengan belajar. Namanya juga belajar, kita mencari tahu berbagai hal agar nantinya bisa membuat Indonesia menjadi lebih baik. Memang gak mudah, kadang aku juga nyerah saat aku ngerasa rintangan yang aku lewati pas belajar tuh udah berat banget. Sampe mau nangis kalo udah stress banget. Tapi aku sadar, kalo nyerah tuh bukan pilihan, karena masalah yang kita hadapi gak akan selesai gitu aja dengan kita nyerah. Jadi inget quote yang pernah aku baca dan ini bener-bener nyadarin aku, “Running away from your problem is a race that you’ll never win”.  Jadi sebagai pemudi Indonesia, aku akan terus belajar agar bisa membuat Indonesia menjadi lebih baik dan gak akan mudah menyerah disaat mendapat masalah.

 

Terakhir, aku berharap pemuda-pemudi Indonesia generasi penerus bangsa mau terus belajar dan ngejar cita-citanya. Juga mengubah semua kebiasaan buruknya. Selain itu, saling menghargai, saling mencintai, dan saling membantu. Kita semua tahu Indonesia itu negeri dengan jutaan perbedaannya, tapi kita juga tahu bahwa Indonesia itu satu. Kita semua satu. Satu tanah air, satu bangsa, satu bahasa. Jadi aku berharap, pemuda-pemudi Indonesia bersatu dengan segala keberagamannya untuk membuat Indonesia menjadi lebih baik. Mari kita cintai keberagaman, dan ciptakan persatuan. Cukup sekian dari aku. Thanks yang sudah baca :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *