Waktu yang Berlalu

IMG_1822

Agustus 2015-Agustus 2016. H-1 sertijab. Yang tadinya cuma anak baru yang keluar ruang wawancara dengan segala pikiran “Apa wawancara gue udah cukup bagus? Apa gue bisa pake jas merah juga? Ah tadi gue grogi banget!”, hingga sekarang “Bismillah, semoga setahun ini bisa jaga amanah kakak-kakak Marvellous!”

Nantinya kalo suatu hari gue udah lulus SMA, udah jadi orang yang lebih sukses, atau mungkin seorang ibu yang udah punya anak, pastinya gue enggak akan lupa untuk ceritain betapa berharganya pengalaman gue selama jadi bagian dari PIDAS. Pengalaman yang pastinya enggak bisa dibeli dimana pun dan juga sangat berperan penting dalam perubahan diri gue. Perubahan yang baik pastinya.

Semua dimulai dari tekad gue begitu menginjakkan kaki di SMA untuk jadi anak yang lebih “gaul”. To be honest, gue semacem anti-social  gitu di SMP. Ya enggak yang ansos-ansos banget sebenernya, cuma gue enggak aktif di sekolah. Selama tiga tahun itu gue habiskan untuk pergi sekolah-belajar-pulang. Paling cuma pas kelas 7 aja, sih, gue jadi anggota paduan suara, tapi selebihnya sangat datar sedatar papan setrikaan. Maka karena itu gue enggak mau hal yang sama terulang untuk 3 tahun gue yang berikutnya.

Nah, pas 81 Expo, gue inget ngeliat kakak-kakak jas merah gitu di sekitar lapangan. Apalagi gaya mereka oke banget dan keliatannya tipikal anak-anak gaul (maaf ya gue tau emang ini kedengeran pathetic:”) ). Akhirnya gue coba daftar apalagi gue sangat tertarik sama cetak yang kabarnya mau buat koran sekolah dan gue mau jadi tim design layout-nya (sumpah yang ini bukan pencitraan karena gue dari dulu suka banget hal-hal berbau desain grafis). Akhirnya begitu hari pengumuman yang mendebarkan, gue dengan lega bisa ngelepas kekhawatiran gue begitu ngeliat nama gue tercantum sebagai staff baru Departemen Cetak.

Begitu masuk Cetak, diadain pertemuan pertama. Semua staff Cetak kumpul bareng Kak Nablar dan Kak Nadia juga buat perkenalan diri. Dan ya, gue deg-degan lagi. Karena itu pertama kali gue ketemu mereka-mereka ini lho yang bakal jadi partner kerja selama di Cetak.

Akhirnya gue pun kenal Abyan, Ajeng, Syaha, Verren, Ncun, Alep, Tsania, Marlis, Martha, Farista, Kania, Gladis, Kak Aca, Kak Nana, dan kakak-kakak PIDAS Marvellous juga. Mereka yang udah ngisi hari-hari gue setiap bulannya. Nemenin gue capek bareng, dikejar-kejar deadline bareng, bikin mading bareng, nyusun NAWALA bareng, sampai ngetawain tugas bareng saking udah capeknya.

Mading Pertama

Begitu lah kehidupan anak Cetak. Capek? Males? Pasti. Tapi balik lagi, disaat gue udah punya kesempatan ini gue enggak semestinya nyia-nyiain karena ada orang lain disana yang kecewa enggak lolos.

Kemudian, selama di PIDAS ini banyak banget kegiatannya. Kita para anggotanya bener-bener dididik untuk jadi orang-orang yang bermutu lah bisa dibilang. Gimana enggak? Coba aja bayangin, Kak Ojan enggak jarang ngasih kita wejangan yang bener-bener bermanfaat. Dan gue seneng banget kalo udah liat Kak Ojan cerita di grup (walau pun cuma jadi sider). Tapi serius, cerita Kak Ojan tuh asik-asik!

Gue juga mulai belajar sedikit-demi sedikit tentang organisasi dari sini. Kayak waktu awal jadi staff aja, kita udah dikasih pengetahuan tentang leadership dan workshop lain-lainnya. Enggak lupa RKAT yang jadi salah satu hari bersejarahnya Cetak. Kita menang yel-yel yeay!

Rkat cetak

Begitu masuk sekitar bulan November, ada yang namanya bidding panitia inti untuk proker tahunan PIDAS yaitu SHARE. Gue ikutan bareng Ajeng dan Tsania. Kita tergabung dengan nama Vivacious (jangan tanya artinya karena gue udah lupa). Gara-gara ini kita jadi tau ternyata kita bertiga sama-sama lahir tanggal 15 Juni. Lucu banget kan! Aaa luv my Vivacious. Walau pun bukan kita yang menang, tapi udah seneng banget bisa susah-susah bareng kalian untuk pertama kalinya ngerasa gimana pusingnya ngerencanain program kerja.

IMG_1823

Selama jadi panitia SHARE juga asik parah. Gue jadi Seksi Dokumentasi. Kita syuting trailer SHARE dimana Ajeng S dan Sekar  berperan jadi gembel bersaudara HAHA. Buat yang belum nonton bisa dilihat ya di youtube PIDAS! Pas HBD 81 juga kerasa banget perjuangannya dibawah terik matahari mesti keliling lapangan jual jasa foto polaroid bareng Kania. Enggak akan lupa sih asiknya SHARE.

Walau pun bukan tugas utama Cetak, tapi kita masih ikutan ngeliput nih. Lumayan bisa jalan-jalan sambil dengan bangganya pakai name tag Media Partner” bisa punya free pass kesana-sini. Contoh pas CommInAct, PIDAS dengan gampangnya ketemu Marco Ivanos. Sayang gue waktu itu enggak bisa ikut :(

Processed with VSCOcam with f1 preset

Liputan Gravity UI

Selain itu ada juga PIDAS TV. Gue satu redaksi bareng Vely, Kak Fatih, Kak Jimut, Kak Nadia, dan Kak Hana. Kita kedapetan tema Gema bulan Mei. Tadinya bingung harus wawancara siapa tapi untungnya kita berkesempatan untuk bertemu Kak Silvarani yang merupakan penulis novel LDR dan AADC. Asik banget diskusi dengan Kak Silva mengenai dunia tulis-menulis.

IMG_0549

GEMA Mei: Nadia SIlvarani

Enggak kerasa akhirnya udah masuk akhir kepengurusan Marvellous, open tender pun dimulai. Awalnya gue sempat mikir untuk enggak ikut apalagi gue udah terdaftar sebagai cacapsis. Tapi kemudian gue mikir lagi, gue udah terlalu sayang sama PIDAS.

Apalagi kalo bukan karena PIDAS, mungkin Muli sekarang masih jadi seseorang yang enggak suka bergaul, pengetahuannya terbatas, penakut, enggak percaya diri, dan… pemalas. Maka dari itu, gue ingin ikut berkontribusi dan meneruskan perjuangan pengurus sebelumnya untuk memajukan PIDAS lagi sebagai salah satu upaya mewujudkan nama VICTORIOUS atau yang berarti kemenangan.

Ngelewatin hari-hari sebagai cacapsis yang lumayan berat ditambah harus nyiapin bidding bikin gue pusing banget. Tapi kemudian gue nguatin lagi diri sendiri, kalo gue bisa.

Dan harinya pun tiba, gue bidding bareng Verren sebagai wakil ketua. Lega rasanya begitu keluar ruangan. Gue udah ngingetin diri gue sendiri, siapa pun yang menang open tender itu pasti udah yang terbaik. Gue pun mengakui saat bidding gue enggak maksimal.

Ternyata eh ternyata, begitu hari penguman gue liat nama gue lolos. Dan Ajeng Muthia akan menjadi partner gue selama setahun ini! Halo ketuaa!!

Saat itu gue lagi capek-capeknya di rumah temen gue ngerjain tugas cacapsis dan begitu ngeliat penguman ini langsung capeknya nguap entah kemana. Gue seneng sekaligus berterimakasih banget udah dipercayai oleh kakak-kakak pengurus Marvellous untuk melanjutkan perjuangan mereka.

Well, itu lah perjalanan selama setahun di PIDAS. Masih enggak percaya sebenernya gue bisa sampai di titik ini. Ah, kalo cuma baca tulisan ini sih enggak ada apa-apanya dibanding ngerasain langsung saking serunya. Bener-bener enggak bisa tergantikan oleh apa pun.

Bismillah, setahun kedepan pasti bisa. Ayo jeng Cetak harus menang yel-yel lagi pas RKAT!

 

free_kaomoji_one__by_kawaiiposts-d65dv0p

“The most beautiful moments always seemed to accelerate and slip beyond one’s grasp just when you want to hold onto them for as long as possible.” 
― E.A. BucchianeriBrushstrokes of a Gadfly

One thought on “Waktu yang Berlalu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *