Salam Kenal, 2016!

Halo! Gak kerasa ya kita udah menutup lembaran kita di tahun 2015 dan udah berada di awal 2016 nih, padahal kayanya baru kemaren tahun baruan 2015. Well, 2015 ini banyak banget sih pengalaman yang berkesan banget bagi gue, apalagi di tahun 2015 ini adalah tahun transformasi gue dari berbaju putih biru-biru ke putih abu-abu. Terutama, pas masuk SMA banyak banget perubahan dari diri gue sendiri tapi masih ngerasa banyak yang kurang jadi masih pengen perbaikin lagi di tahun baru ini, hehe. Kalo kalian, gimana?

Pastinya untuk 2016 ini banyak banget kan plan yang udah kalian siapin, begitu pun dengan gue, eh atau jangan-jangan kalian malah udah siapin buat tahun 2017 nih, ihihihi. Pastinya juga di tahun yang baru ini kalian pengen upgrade diri kalian jadi yang lebih baik lagi. Ngomong-ngomong soal tahun 2015, tahun dimana gue menginjak umur ke 15 tahun ini udah banyak banget ngasih gue pengalaman, cerita, pelajaran yang berkesan, mulai dari pengalaman yang bikin marah, kesel, kecewa, nangis, terharu, bahagia, dan masih banyak lagi.

Yuk, flashback sebentar ke tahun 2015!

Kalo nginget-nginget tahun 2015 sih yang jelas pertama terlintas tentu pas saat gue berada di kelas 9 dan yang mana pertengahan tahun 2015 gue bakal ngelaksanain UN, trus lanjutin perjalanan menuju jenjang yang lebih tinggi, yaitu SMA. Waktu masih kelas 9, buku ‘SPM’, ‘detik-detik’,image dan semacamnya, jadi makanan rutin sehari-hari gue. Jujur aja, gue orangnya pemalas banget, tapi liat semangat temen-temen dan inget tujuan gue buat dapetin sekolah favorit, gue juga jadi ikutan semangat ngerjainnya. Gue sendiri dulu punya target buat nem sama sekolah yang akan gue pilih. Waktu berasa cepet banget berlalunya, sampe akhirnya tiba saat pembagian hasil UN. Walaupun saat itu gue gak begitu optimis dengan hasil UN gue, at least gue yakin hasil nya gak akan melenceng jauh dari harapan gue. Dan saat gue liat hasil UN gue.. disaat itu juga gue nangis kejer gak karuan. Bener-bener jauh dibawah dari yang gue harapkan. Udah berlalu beberapa hari, perasaan sedih dan kecewa juga tetep gak ilang-ilang. Masih belom bisa nerima hasil UN gue sendiri, ditambah pelaksanaan ppdb yang bikin gue makin putus semangat.. Dengan hasil UN gue yang segitu, gue udah jelas gak akan diterima di sekolah tujuan gue. Disitu makin menjadi-jadi nangis gue. Diitung-itung waktu itu gue sempet nangis 4 kali dalam sehari. Disaat gue lagi sedih-sedihnya, papa gue gak berhenti-berhenti ngasih semangat, dukungan, dan juga sedikit ceramahan yang bikin gue bangkit lagi.

“Sekeras apa pun kamu berusaha, segiat apa pun kamu berdoa, kalo yang diatas nggak ngizinin ya gak akan terjadi. Percaya deh, semua rencana Tuhan itu gak ada yang buruk, semuanya demi kebaikan kamu sendiri. Manusia boleh berencana, tapi kan semuanya kembali sama yang diatas. Coba deh, daripada sedih-sedihan terus, kamu coba ikhlasin dan ngambil hikmah dari kejadian ini, kalo kamu bisa nge-ikhlasin dan ngejalaninnya juga dengan hati yang ikhlas dan enjoy, In Shaa Allah semuanya bakal berjalan baik-baik aja dan lancar. Kamu sendiri kok yang bakal ngerasain. Sekali-kali kamu tuh juga perlu melihat ke bawah, nanti kamu akan bisa bersyukur dan gak akan ngeluh atas apa yang kamu dapet, atas apa yang ada di diri kamu.”

Iya, itu kata papa gue, dan langsung nyentuh hati gue banget. Sampai sekarang, kata-kata papa gue itulah yang menjadi pegangan gue dalam ngelakuin segala hal.

Jujur aja di 2015 ini gue ga terlalu bangga dan puas sama diri gue. Masih banyak banget sikap atau sifat yang harus diperbaiki, ditingkatkan, atau bahkan dihilangkan. Pertama, untuk masalah akademik sekolah sendiri gue itu orangnya pemalas, suka nunda suatu hal, motivasi dan dorongan buat diri gue sendiri pun hanya apa adanya, daaann masih banyak lagi. Well, menurut gue, pas SMA ini gue malah gak lebih baik dibanding saat gue SMP.
Kedua, untuk masalah sifat diri gue sendiri, gue itu orangnya boros, egois, keras kepala, moody, dan masih banyak lagi.

Di tahun 2015 ini juga ada moment yang menyenangkan bagi gue. Walaupun ini hal sepele, tapi kalo kalian hargain setiap kejadian bahkan sekecil apa pun, pasti bakal berasa berarti.
Gue dan sahabat-sahabat gue udah berapa tahun bareng, dan bersyukur banget kita gak pernah sedikit pun ngalamin konflik. Semua waktu kita diisi sama ketawa-ketawa gajelas bareng, bercanda bareng, bertukar pikiran bareng, dan lain-lain. Seneng juga karena kita gak pernah lost contact walaupun di SMA ini kita udah pisah-pisah semua dan jarang banget yang namanya ketemu. :(

Curhatan gue yang terakhir, hihi. Tahun 2015 jadi tahun pertama gue masuk SMA! Yep, excited banget. Kata orang-orang SMA masa yang paling indah, berkesan, dan gabisa dilupain. SMA itu menurut gue beda jauh dibanding SMP, dari segi pergaulannya, pertemanannya, pelajarannya, dan hampir semua aspek sih. Yang jelas di SMA pelajaran yang didapet jauh lebih susah. Awalnya gue sama sekali gamau masuk SMAN 81, dan ga enjoy sama sekali pas pertama masuk. Tapi lama kelamaan asik juga dan jadi enjoy aja. Di SMA, gue dapet temen-temen deket dan temen-temen sekelas yang bisa bikin gue ngakak setiap hari. Selain itu, di SMA gue mulai belajar organisasi, salah satunya ya di PIDAS ini, seneng banget pas tau ke terima dan anggota nya semua friendly dan berasa kaya keluarga banget, ga mandang umur. Sejauh ini, gue ngerasa seneng dengan kehidupan di SMA gue (tidak termasuk nilai pelajaran dan semacamnya:( huhu). Ya walaupun gue baru ngelewatin satu semester di SMA, tapi masih cukup banya waktu kok untuk nikmatin keindahan masa SMA.

Flashback di tahun 2015 nya selesai, sekarang saatnya move on ke resolusi di tahun 2016!
First of all, yang jelas get better di tahun 2016 ini. Gue pengen diri gue jadi makin dewasa, dewasa dalam segala hal. Gue pengen diri gue jadi lebih mandiri. Gue pengen rasa malu dan gak percaya diri gue ilang. Gue pengen sifat jelek gue semuanya pokoknya bisa berkurang pelan-pelan. Gue pengen jadi orang yang jauh lebih baik lagi dari sebelumnya, dalam aspek apa pun. Gue pengen bisa jadi orang pinter ngatur keuangan diri gue sendiri, dan lebih rajin nabung. Gue pengen rasa males, mager, ngantukan, suka nunda-nunda, semuanya ilang atau gak ya seenggaknya berkurang jauh. Gue pengen bikin diri gue bangga dan bersyukur atas apa yang ada sama diri gue sendiri. Gue pengen bisa bahagian orang tua yang jelas, dengan hal apapun dan gimana pun. Trus PIDAS makin maju dan makin dikenal luas yey. Sukses urusan sekolah, nilai akademis meningkat. Gue berharap banget di tahun 2016 gue bisa beli barang apapun yang gue mau namun dengan duit gue sendiri. And last but not least, gue pengen di tahun 2016 gue makin tinggi. :(

Nah, itu tadi kilas balik 2015 dan resolusi di tahun 2016 dari gue. Semoga kita semua masih diberi kesehatan dan panjang umur di tahun 2016 oleh Tuhan YME. Sekian. Selamat Tahun Baru 2016, semua!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *