Sayang Liburan

Liburan. Siapa sih yang enggak sayang sama liburan? Gue aja masih sayang walaupun liburan kenaikan kelas kemarin bosennya kebangetan.  Tapi serius, gue bener-bener lupa apa aja yang gue lakukan liburan ini. Ada sekitar enam orang temen gue yang gue tanya “Lo inget ga liburan ini gue ngapain aja?”. Dan gue harus ngescroll chat lin* sampai sekitar pembagian rapot. Hasilnya lawak banget dan super koplak. Gue ternyata tipe orang yang akan menceritakan semua yang terjadi di hidup gue sama temen. Kadang, kalau gue males ngetik, gue bikin semacam daftar hal-hal yang mau gue ceritain ke temen supaya enggak lupa. Itu berguna banget loh. Gue rekomendasiin buat orang-orang yang sejenis sama gue.

Balik lagi ke topik awal.

Setelah beberapa menit baca-baca chat lama karena enggak ada chat baru yang masuk (kok sedih), gue inget sebagian kecil hal-hal yang gue lakukan liburan kemarin. Ternyata liburan kemarin ada BARTR loh teman-teman. Kok gue bisa lupa ya. Jadi BARTR itu Buka Bareng Altair. Semacam proker yang dibuat angkatan gue, Altair. Sesuai namanya, kita buka bersama dan ngebagi-bagiin nasi kotak buat orang-orang yang membutuhkan. Acaranya asik banget deh.  Selain membantu orang yang membutuhkan, kita juga jadi semakin kompak gitu karena makan-makan cantik di emperan lapangan bersama-sama.

Selanjutnya yang paling gue inget adalah jalan-jalan gue sama temen-temen kelas sepuluh ke Taman Safari Indonesia. Semacam perpisahan gitu deh karena kelas diacak. Kita rencananya ngumpul di depan kodam jam 6. Tapi ya, kalo enggak ngaret namanya bukan manusia. Gue excited banget bisa jalan-jalan ke Taman Safari sama temen-temen. Dan gue biasanya mager banget keluar rumah kalau libur, jadi temen-temen gue harusnya merasa spesial.

Salah satu alasan kenapa gue seneng banget saat itu jalan ke Taman Safari adalah karena gue enggak harus bayar lagi. Jadi uang kas POMG kelas waktu itu sisa lumayan banyak dan bisa dipake buat jalan-jalan. Yang kedua adalah, gue suka banget acara jalan-jalan sekelas. Kayaknya asik. Apalagi kalau nginep-nginep gitu. Kemarin harusnya nginep aja ya di Taman Safarinya.

Yang terakhir dan yang paling bikin gue excited banget adalah orang utan di Baby Zoo-nya. Jadi saat gue masih anak SMP yang polos dan baru pertama kali ke Taman Safari, gue foto sama orang utan di Baby Zoo. Itu pengalaman terbaik gue, gue enggak bisa jelasin. Di saat orang utannya gue pangku, langsung ada ikatan batin antara kita berdua. Gue langsung berasa ketemu saudara gue yang telah lama berpisah.

Nah, ceritanya liburan kemarin gue mau foto lagi. Semacam foto puberty gitu loh, hihi. Gue maunya tuh sampai di Taman Safari langsung aja ngegelinding ke Baby Zoo, eh tapi karena temen-temen gue maunya muter dulu jadi gue harus sabar.

Sampai akhirnya kita udah jalan dari ujung ke ujung. Gue pengen buru-buru foto kan, terus waktu udah sampai orang utannya ternyata udah bener-bener gede. Sama kayak gue, muka orang utannya enggak beda sama sekali. Cuma tambah gede badannya. Gue mastiin sama mas-masnya, ini orang utan yang sama kaya yang di instagram gue atau bukan dan katanya sama.

Terus, saat-saat yang ditunggu akhirnya gue foto dan rasanya ternyata enggak sama seperti yang gue bayangkan. Orang utannya didudukin di sebelah gue bukan dipangku . Gue jadi sedikit takut karena orang utannya agak uring-uringan gitu. Analisis gue adalah, dia sekarang sedang melewati masa remaja jadi pusing mikirin macem-macem. Sebelas duabelas sama gue. Gue sebenernya mau lampirin foto gue sama orang utannya cuma aib banget dan orang utannya megang kaki atau paha gue di semua foto yang diambil. Kentara banget gue ketakutan dan maksa senyumnya.

Sisa liburan kenaikan kelas gue, gue habiskan dengan ngegoogle film-film bagus karena miskin dan enggak sanggup streaming. Kalau liburan memang dompet jadi kaya peci sangking tipisnya. Jadi inget kata-kata mutiara yang pernah gue baca di suatu perkamen kuno.

“Sekolah libur, uang jajan juga libur”

Menginspirasi sekali kan? :)

Jadi, agar post ini tidak tambah kacau, kesimpulannya adalah, liburan kenaikan kelas gue tahun ini sampah  tapi aku tetep sayang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *