Warna SMA-ku

Hai semua! Kali ini gue bakal nulis artikel dengan tema “Adios Pidas” yang artinya sama aja kaya g-bye PIDAS :(

Gue di PIDAS bisa dibilang keluar dari zona nyaman. Passion gue itu nari, tapi gue juga orangnya kepoan, pengen tau rasanya gimana di bidang ini-itu. Kebetulan gue dulu demen nulis cerita ditambah godaan sahabat gue waktu SD yang sekarang udah jadi mantan wakil pemimpin redaksi waktu angkatan Altair. Yaudah deh kecemplung di PIDAS. Awalnya gue sempet struggle di ekskur ini, tapi ya karena banyak benefitnya jadi makin jatuh cinta. Makanya sekarang agak mix feelings soal pisah sama PIDAS. Karena akhirnya lepas juga sama jabatan yang udah ditempatin selama setahun, gaada lagi yang namanya rapat, pusing gimana atur jadwal program kerja sama jadwal KBM sekolah, pulang sore sampe rumah malem. Tapi disitu juga gue bakal kangen. Kangen sama ribetnya, ngegosip bareng sama pengurus lainnya, greet di grup all member dengan isi 85 orang tapi yang respon bisa dihitung pake jari. Gue jujur ngulang tulisan ini beberapa kali karena gue gabisa mengekspresikan ataupun menuangkan perasaan gue terhadap PIDAS dalam kata-kata, karena bagi gue PIDAS merupakan salah satu warna primer yang ada di masa SMA gue sendiri. Lebay banget ye tapi emang beneran kok.

“Sebegitunya. Emangnya lo dapet apa aja sih di PIDAS? Capek nya doang kan”

Iya, bener. Emang ngurus 82 anggota itu susahnya kebangetan. Minta buat pertemuan sesekali aja, banyak banget alasan. Tapi disitulah gue juga belajar untuk jadi pemimpin yang tegas dan sabar. Disini juga gue belajar untuk public speaking walaupun sekarang juga masih kurang banget, but at least gue pernah ngerasain hal itu. Dengan bergabungnya di PIDAS juga, gue makin tau potensi diri gue kaya gimana. Bisa-enggaknya gue itu apa aja, kekuatan emosional gue kaya gimana kalo emang ada masalah, skala prioritas gue apa, dan yang paling utama adalah time management. Ya gue ngaku aja sampe sekarang belum bisa set an example bagi adik-adik yang sebentar lagi mau diresmiin jadi pengurus selanjutnya. Karena gue payah banget dalam hal time management dan secara emosional. Makanya gue bener-bener berharap di kepengurusan Radiant gaada yang jadi “the next kamsel” :’)

Beruntungnya gue yaitu gue dikelilingin sama manusia-manusia luar biasa. Terutama partner ngedumel, sang ibu dari 82 anak, yang biasa dipanggil Bea.

6028FAED-01A5-42FF-BC15-4F48CE4D6BFD

Gue gabisa minta partner yang lebih baik daripada dia. Asli panutan banget. Udah pas banget deh jadi pemimpin. Ini kata-kata “banget” gue ulang terus karena dia segitu menakjubkannya di mata gue. Kita susah-seneng semuanya ada. Dari yang masalah PIDAS, sekolah, pacar. Yang awalnya gue gakenal sama sekali sama ini anak, sekarang jadi salah satu orang yang chat nya gue pinned di Line. Terus juga makhluk hidup 11 orang lainnya. Terima kasih udah bikin rapat sampe malem itu gakerasa saking kerjaannya 70% bercanda baru 30% bahas masalah, deg-degan kalo dipanggil Kak Mine juga bareng. Oya, disini gue juga dapet kakak baru yang siap sedia selalu membantu dan mengajarkan yang benar. Makasih banget Kak Mine udah mau bersabar ngebimbing kita semua hehe. Ya intinya disini gue dapet keluarga baru.

“Terus, lo ngerasa ada perubahan dalam diri lo setelah ngurusin PIDAS satu tahun?”

Seperti yang sempet gue bilang di atas. Gue belum jadi orang yang apa yang gue mau setahun yang lalu. Gue gagal jadi wakil pemimpin redaksi tahun ini. Tapi itu salahnya gue karena tidak menggunakan PIDAS sebagai tempat belajar gue memperbaiki diri. Mungkin ada beberapa perubahan contohnya sekarang gue jadi bisa ngambil keputusan yang ga seenak jidat dalam artian ngeliat dampak keputusan itu dari berbagai sudut pandang, terus juga kemampuan menulis dan berbicara gue juga lebih baik, bisa ngotak-ngatik website, dan yang paling penting adalah cara komunikasi dengan orang lain. Gara-gara PIDAS, gue juga bakal ga kaget lagi sama struktur organisasi buat di kampus nanti. Karena denger-denger, struktur PIDAS sekarang itu menyerupai sama BEM. Masih banyak lagi deh perubahan kecil lainnya.

Sampe disini aja kali ya ceritanya.

Cinta mati sama PIDAS huhu walaupun nyusahinnya minta ampun. Pokoknya bener-bener gak nyesel masuk ke bagian dari jas merah ini.

Dan ini artikel terakhir gue, jadi sampai jumpa semuanyaaa.

Selamat berjuang! Semoga pesawat PIDAS ini bisa terbang semakin tinggi :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *